Melayu gila sek

Aku pun membukakan kelangkan agar Datok Ong dapat menghisap farajku.

Tetapi memasuki hari kedua, saya sengaja bangun agak siang. Sekarang saya memasukkan timun, saya memasukkan dan mengeluarkannya, terasa nikmat. Sekarang saya menggores tubuhku dengan tinta, saya tuang minyak goreng ke dalam liang kewanitaan. Dia suka sekali seks, saya suruh buka sendiri, saya lempar kunci. saya acuh, saya memasukkan lilin ke dalam liang kewanitaan. Dia membantuku, Dia meremas bukitku, Sampai terasa sakit. Terus terang aku katakan takde lagi kesakitan kene tujah kat bontot sebab dah selalu sangat Saiful tujah bontot aku. Hari tu bila ada mulut lain yg nyonyot tetek aku, aku rasa kelainannya... lebih lebih suka kat situ sebab kat situ lebih ketat berbanding lubang depan. Dengan tiba-tiba aku sendiri yg menyentuh kelent*t Suzana. Kadang-kadang tengah keluar dating, tiba-tiba rase nak projek, kami tak boleh tunggu lagi, kami akan projek dalam toilet, dalam kereta, fitting room dan dimana saja tempat yg boleh bersembunyi dari orang asalkan nafsu kami dapat dilampiaskan bersama. Entah macam mana mereka berkenalan hingga Saiful berjaya bawa perempuan tu balik rumah, aku tak pasti. Walaupun aku tak sanggup berkongsi Saiful dengan sesiapa, tapi aku tak nak terus kehilangan Saiful sebab aku memang dah dapat rasakan dia dah mula bosan dengan aku. Saiful terus menujah Suzana, Suzana menjilat fefet aku penuh rakus.

Aku berborak dengan perempuan tu dan dia rupanya seorang isteri kepada seorang suami yg tak kuat sex dan selalu tewas bila melakukan sex, jadi perempuan tu tak pernah mendapat kepuasan. Aku mengikut arahan Saiful kerana aku tak nak dia projek dengan perempuan tu je. Lidah Suzana terasa lembut dan panjang, menari-nari menjolok lubang dan bermain disekitar kelent*t aku. Hari itu, saya sama sekali tidak mengenakan pakaian. Saya memasukkan wortel lagi ke dalam liang kemaluan sampai banjir. Begitu tubuhku sudah bersih, saya melihat tubuh ini ada bagian yang hitam dan merah dan kuning langsat. Setelah lilin cair, namun tidak terlalu panas, saya menuangkannya ke tubuhku. Karena terlalu lama berjemur, tubuhku kelihatan berwarna-warni. Setelah beberapa lama, saya merasa cairan panas tumpah di dalam liang kewanitaan. Datok Ong terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku. Datok Ong terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tiba-tiba seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datok Ong juga semakin laju menghayunkan balaknya dan tiba-tiba. Setelah siap aku dan Datok Ong mengemaskan diri, Datok memberiku sekeping cek RM1000.00 dan juga rantai berlian tadi.