Biji kelentit muda tumblr aduly dating

Sepupu isteri aku ni kecil sahaja orangnya tapi sweet, teteknya tak besar tapi punyai punggung yang solid dengan peha yang kejap walaupun tak seputih Marlina tapi aku kira sesiapa yang kawin dengannya tentu tak rugi punya.

Aku bertanya Arah nak buat apa tidur dengan abang, dia jawab abang boleh buat apa sahaja dengan syarat jangan ganas kerana dia masih perawan, aku tanya lagi, tak sayang ke hilang dara dan dia jawab dara tak dara sama saja malah selepas ni dia mungkin ke luar negara menyambung pelajaran dan tak mahu kawin lagi.

Aku tak kisah kerana selama inipun aku anggap ia sebagai saudaraku juga.

Aku menghampirinya untuk melihat dengan lebih jelas kerana maklumlah cahaya di bilik itu tidak begitu cerah, memang putih sungguh dengan cipapnya menggunung naik bulu pantatnya halus dan nipis memang dari etnik yang tak banyak bulu aku ingat.Kalau ikutkan hati mahu sahaja aku menikam koteku ynag dah keras bak besi ke lubang buritnya tapi nanti tentu kecoh punya hal.Peluang yang ku tunggu-tunggu tu sampai juga akhirnya bila satu malam kebetulan isteriku banyak kes (kalau takut tidur sorang-sorang jangan kawin dengan dokter) jadi tak dapat balik.Bila aku sampai ke rumah aku dapati hanya Marlina (budak Sabah) dan Zaharah (sepupu isteriku) sahaja yang berada di rumah, aku bertanya mana pergi Salmi dan Fatima.Maklum saja anak dara kalau dah tidur bukan ingat apa-apa lagi dan seringkali aku melihat kain mereka terselak hingga menampakkan panties atau pangkal peha malah selalu juga aku ternampak burit mereka bila mereka tidur tidak memakai panties.

Keempat-empat mereka tu boleh tahan manisnya tapi yang paling putih ialah budak Sabah sampai menjadi habitku pulak untuk melihat cipapnya.Sepupu isteriku dengan selamba sahaja meraba kawasan bengkak berkenaan sambil berkata betullah kote abang dah keras macam batu.Zaharah kemudian mengambil selimut lalu menutup kaki Marlina yang terdedah, dia kemudian menghampiri aku dan berbisik malam ni Arah tidur di bilik abang boleh tak, sebab kak uda tak balik.Orang mengantuk disorongkan bantal begitulah istilah yang dapat aku berikan, aku baringkan Zaharah lalu aku cium sepuas-puas bibirnya, dahinya, matanya, pipinya, dagunya, pelipisnya.Dia mendesah manja, tanganku pula merayap di dadanya meramas-ramas sambil menggentel putting teteknya kiri dan kanan.Mereka menjelaskan Salmi dan Fatima balik ke kampung untuk mengutip data projek.