Awek gemuk melayu sex paksa

Aku dapat merasa hidungnya menghidu dan mencium seluruh rambutku sementara kedua tangannya masih memeluk badanku erat. Tangannya yang kasar itu dapat merasai payudaraku yang lembut dan kenyal. Tak puas dengan memicit, pemuda orang asli itu kemudian membalikkan badannya dan mengisap puting tetekku yang sebesar ujung jari kelingking. Kontras sekali bibirnya yang hitam dengan kulitku yang putih. Kemudian separuh tetekku telah berada dalam mulutnya. Mungkin kerana agak lama terpisah dengan suamiku dan sudah sekian lama tak dibelai oleh lelaki yang bergelar suami. Dicium agak lama tudunku yang membengkak macam tempurung kelapa. Dikuak agak kuat sehingga kedua pahaku terkangkang.Bila saja aku bergerak, tangannya makin kemas memelukku. Kemaluanku mengemut dan aku rasa cairan panas mengalir lesu di lorong sempit kemaluanku. Mungkin nafsunya telah memuncak maka ketiakku pula menjadi sasaran. Pahaku yang terbuka berada betul-betul di hadapan muka remaja orang asli. “Harumlah burit cikgu,” tiba-tiba budak yang berada dicelah kangkangku bersuara.Rumah tersebut agak terpencil di atas bukit sementara sekolah berada di kaki bukit. Aku dan Yati hanya berjalan kaki melalui jalan tanah merah sempit berulang alik dari rumah ke sekolah. Tapi kadang-kadang kami perlu berhati-hati kerana mereka menganut animisme iaitu menyembah roh nenek moyang.

awek gemuk melayu sex paksa-44

Agaknya kurang nikmat akhirnya kedua mereka menarik kulit kulup ke pangkal hingga kepala licin warna hitam terloceh.Kepala yang terloceh itu dimasukkan semula ke dalam mulutku yang hangat. Kemudiannya secara serentak kedua batang coklat kehitaman itu aku masukkan ke dalam mulutku serentak. Bila nafsuku makin naik, makin rancak aku kulum dan sedut kedua batang remaja tersebut. Kulupnya yang separuh terbuka itu dihalakan ke mulutku. Sekarang kedua mulutku atas dan bawah disumbat dengan batang butuh remaja orang asli. Hanya beberapa minit mulutnya mula mengerang dan seketika kemudian aku rasa cairan hangat menerpa pangkal rahimku. Badanku dipeluk erat bila benih-benihnya disemai ke rahimku.Aku dapat mengesan yang remaja di hadapanku merenung tanpa berkelip tertumpu ke kemaluanku yang dihiasi bulu hitam halus.Bulu yang sentiasa aku trim tersebut menjadi sasaran sepasang mata remaja orang asli yang berdiri di hadapanku. Rambutku yang baru saja dicuci dengan shampoo dicium. Bibir lebam tebal remaja orang asli makin mengganas mengisap puting tetekku yang berwarna merah muda. Nafsuku bangkit sungguhpun aku tahu aku sedang diperkosa. Seluruh badanku akhirnya menjadi sasaran pemuda tersebut. Dadaku dicium sepuasnya, kemudian turun ke perutku yang kempis dan akhirnya tundunku yang berbulu halus menjadi sasaran berikutnya. Wajahnya amat berbeza bila dibandingkan dengan adik-adiknya. Rahsia ini akan kusimpan kemas hingga ke akhir hayatku.

Dan bila wajahnya aku pandang, kenangan lama yang menjadi rahsia diriku kembali menghantuiku. Aku terkenang peristiwa tujuh tahun lalu ketika aku mengajar di sebuah sekolah rendah di pedalaman Pahang di perkampungan orang asli.

Tangan mereka meramas dan melancap batang pelir masing-masing supaya bertambah keras. Sekarang baru kuperasan yang kepala pelir remaja orang asli ini lebih besar daripada batangnya bila kulupnya terbuka. Remaja orang asli memain-mainkan kepala pelirnya di ujung kelentitku. Aku rasa seperti batang bulat kenyal yang dibuat dari getah. Lubang buritku ternganga menunggu tujahan kepala pelir. Pelan sekali remaja orang asli menarik keluar batang pelirnya. Suamiku tak menaruh curiga kepadaku dan kejadian ini menjadi rahsia hidupku.

Aku diarahkan merangkak di atas permaidani ruang tamu. Batang pelir yang mula keras diarahkan ke rekahan kemaluanku yang sememangnya telah basah. Dari cerita yang kudengar, kepala jenis ini di sebut kepala singa. Bila ditarik keluar kepala singa itu aku rasa seperti isi kemaluanku tertarik keluar. Tanpa lengah remaja kedua membenamkan batang senderhananya ke lorong nikmatku. Kulihat batang hitam basah kuyup dilitupi oleh buih-buih putih.

Pahaku yang terkangkang mendedahkan bibir kemaluanku yang ternganga. Bila kubuka mataku aku melihat remaja orang asli yang hanya memerhatiku telah bertelanjang bulat.

Bibir dalam yang dua keping itu berwarna merah jambu dah teramat lembab. Biji kacangku yang agar besar dan panjang dihisap kuat hingga aku bergerak ke hadapan. Batang zakarnya yang berwarna coklat kehitaman itu terpacak di pangkal paha.

Tanpa lengah lidah kasar sudah bersarang di lurah nikmat. Aku lihat senjatanya keras terpacak dan cairan jernih keluar di hujung kepalanya yang membengkak tapi masih dibungkus kulit kulup.